Pages

Thursday, April 4, 2013

OBJEK WISATA JAWA TENGAH


PROVINSI JAWA TENGAH
Jawa Tengah merupakan salah satu daerah tujuan wisata di Indonesia yang memiliki daya tarik wisata budaya dan alam yang beraneka ragam, beberapa diantara daya tarik budaya yang banyak dikenal di Jawa Tengah adalah peninggalan situs-situs purbakala seperti Candi Borobudur, Prambanan dan lain-lain. Bahkan bisa dikatakan hampir seluruh candi-candi besar dan terkenal yang terdapat di Indonesia terletak di jawa Tengah. Selain itu Jawa Tengah juga terkenal dengan wisata peninggalan kejayaan kerajaan Islam dan Jawa berupa bangunan-bangunan Keraton, Mesjid serta Makam Raja-Raja.
Selain wisata peninggalan budaya, di Jawa Tengah anda juga dapat mengunjungi beragam objek wisata alam berupa pegunungan yang berhawa sejuk, melakukan aktifitas petualangan seperti mendaki gunung, berkemah, penjelajahan lembah, gunung dan hutan, juga menikmati objek-objek wisata pantai, gua alam, air terjun dan lain sebagainya.



CANDI BOROBUDUR

Candi Borobudur
Patung Budha

Candi Budha terbesar di dunia yang merupakan salah satu karya di antara Tujuh Keajaiban Dunia terletak di Desa Borobudur, Kabupaten Borobudur ,  ± 3 km dari kota Mungkid. Borobudur dibangun oleh Raja Samaratungga, salah satu raja Kerajaan Mataram Kuno, dari keturunan Wangsa Syailendra. Berdasarkan prasasti Kayumwungan, seorang Indonesia bernama Hudaya Kandahjaya mengungkapkan bahwa Borobudur adalah sebuah tempat ibadah yang selesai dibangun pada tanggal 26 Mei 824 M hampir seratus tahun sejak mereka pertama kali mulai konstruksi. Menurut beberapa sumber nama "Borobudur" berarti sebagai gunung dengan teras (budhara), sementara yang lain mengatakan bahwa hal itu berarti biara yang terletak di tempat tinggi.
Tujuh Keajaiban Dunia
Candi Borobudur dirancang sebagai consistsing tangga dari 10 tingkat. Sebelum Borobudur direnovasi, ketinggian candi adalah 42 meter dan 34,5 meter setelah rekonstruksi karena tingkat terendah berfungsi sebagai penghalang setelah direnovasi. Lingkaran enam terendah tiga persegi dan atas, salah satu tingkat tertinggi yang berupa stupa Budha yang menghadap ke Barat. Setiap tingkat mewakili tahap-tahap kehidupan manusia. Sesuai dengan ajaran Buddhisme Mahayana, setiap orang yang ingin mencapai tingkat sebagai Buddha harus melewati setiap tingkat kehidupan manusia. Kamadhatu, bagian terendah dari Borobudur (basement) melambangkan manusia yang terikat oleh nafsu. Sedangkan empat lainnya tingkat di atas disebut Rupadhatu yang melambangkan kemampuan humanbeing untuk membebaskan diri dari  nafsu yang belum terikat dengan cara dan bentuk manusia itu sendiri. Di teras ini, patung Buddha ditempatkan di ruang terbuka. Sementara itu, tiga lainnya tingkat di atasnya dimana Budha diletakkan stupa dalam lubang disebut Arupadhatu, melambangkan humanbeing yang telah terbebas dari nafsu, penampilan, dan bentuk manusia. Bagian tertinggi disebut Arupa melambangkan nirwana, tempat Budha bersemayam.


TAMAN NASIONAL KARIMUNJAWA

Pulau Karimun Jawa

Pulau Terindah di Pulau Jawa
Terdiri dari 27 pulau tropis murni tersebar di sepanjang laut Jawa, Pulau Karimunjawa merupakan salah satu kabupaten di bawah Kabupaten Jepara Provinsi Jawa Tengah. Beberapa pulau yang terbentuk oleh terumbu karang dan ditutupi dengan lapisan pasir. Pulau ini menyembunyikan potensi berbagai pesona keindahan alam, pegunungan, pantai pasir putih, dan dunia bawah laut.
Taman Nasional Karimunjawa terletak sekitar 45 mil laut dari Jepara dan 80 mil laut dari Semarang. Hal ini dapat diakses dengan perahu dari Jepara (KM Muria dan Bahari Express) atau dari Semarang (KMC Kartini) dan pesawat carteran dari Bandara Ahmad Yani Semarang (dioperasikan oleh Kura-Kura Resort).


DATARAN TINGGI DIENG

Kabut Yang Turun di Dataran Tinggi Dieng

Dataran Tinggi Dieng
Ke arah barat laut Borobudur, melampaui puncak Sumbing dan Gunung Sindoro, terletak Dataran Tinggi Dieng, daerah keindahan alam yang besar. Dalam bahasa Sansekerta Dieng berarti bukit surga. Secara administratif terletak di Wonosobo dan Kabupaten Banjarnegara pada ketinggian 2.093 m di atas permukaan laut dengan suhu rata-rata 15 o C, Dieng memiliki pemandangan pegunungan dan lembah, serta pemandangan yang indah dan udara segar dingin. Pariwisata Beberapa menyoroti Anda mungkin mengalami di Dataran Tinggi Dieng adalah pandangan indah di Kledung lulus, sekelompok candi Hindu, Candradimuka & Kawah Sikidang, Danau Warna, Danau Menjer, Jalatunda, perkebunan Teh Tambi, dan Dieng Plateau Theatre. Wisatawan juga dapat melihat matahari terbit bersinar dalam warna emas dan perak.


DANAU TELAGA WARNA DAN TELAGA PENGILON

Danau Telaga Warna 
Telaga Pengilon
Mampu mencerminkan berbagai warna yang indah, sehingga danau ini dinamakan dari Danau Telaga Warna. Selanjutnya, ada juga danau lain terletak di sebelah Danau Telaga Warna, baru-baru ini dikenal sebagai Telaga Pengilon (Mirror Lake) karena cermin-seperti kilauan. Fenomena ini mungkin karena mineral yang ada di danau. Bahkan, danau ini terletak tidak begitu jauh dari beberapa kawah yang muncul zat mineral dari dalam bumi.


GUA SEPLAWAN

Gua Seplawan
Patung Siva dan Dewi Paraswati
Gua Seplawan yang terletak di Desa Donorejo, di distrik Kaligesing, 40 kilometer ke timur dari pusat kota. Tempat ini memiliki nilai yang sangat historis karena di salah satu sudut gua ditemukan sebuah patung emas 22 karat dengan tinggi 9 cm dan berat 1,5 kilogram. Ini adalah patung tangan beberapa holding. Para arkeolog percaya bahwa itu adalah patung tuan Siva dan dewi Parawati. Patung ini adalah peninggalan dari era Siva Hidu dan sekarang disimpan di museum nasional. Dan untuk pengganti, pemerintah telah membangun replikasi di depan mulut gua, yang memiliki ukuran lebih besar daripada yang asli jadi seperti sebuah monumen. Gua ini +700 m panjang (untuk rute pengunjung ') dan masih ada beberapa rute lain yang hanya dapat diakses oleh seorang ahli dalam eksplorasi gua. stalagmit indah dan stalaktit serta sungai bawah tanah membuat gua ini tampaknya menjadi tenang dan damai saat kita memasuki


TIGA CANDI BUDHA PADA SATU JALUR RITUAL
Candi Borobudur
Candi Pawon
Candi Mendut
Borobudur, Pawon dan Mendut adalah candi Buddha yang dibangun oleh Raja Samaratungga dari Syailendra Dinasti int abad ke 8. Tiga candi memiliki ukiran bergambar yang menarik tentang kehidupan Budha dan set reinkarnasi di Lalitavistara dan cerita Jattaka. Borobudur dan candi Pawon yang terletak di Kecamatan Borobudur, sementara Candi Mendut di Kecamatan Mungkid, 3 km arah timur dari Situs Borobudur.


CANDI PRINGAPUS

Candi Pringapus

Candi ini terletak di Desa Pringsurat, Ngadirejo Kecamatan sekitar 22 km barat laut kota Temanggung. Diperkirakan bahwa candi ini dibangun pada 850 dan selesai 2 tahun kemudian. Patung yang adalah desain ed dengan rasa seni Swastis Hindu. Jika kita amati dengan cermat, bentuk bangunan seperti replika Mahameru yang menjadi simbol tempat Dewa. Hal ini dapat dibuktikan dengan antefixs dan relief Hapsari yang mewakili Goddest a


JUMPRIT


Pintu Masuk Jumprit
Pengambilan Air Sebagai Upacara Tri Suci Waisak
Wilayah ini terletak di 2.100 m di atas permukaan laut dan terletak di lereng gunung Sindoro tepatnya di Desa Tegalrejo, Kecamatan Ngadirejo. Pengunjung dapat mencapai obyek ini sekitar 26 km barat laut dari kota Temanggung. Jumprit merupakan obyek wisata spiritual di lereng gunung Sindoro dengan pemandangan alam gunung dan perkemahan dingin. Air Jumpit juga digunakan sebagai air berkah di Upacara Tri Suci Waisak setiap tahun.




MASJID AGUNG DEMAK

Masjid Agung Demak
Masjid Agung Demak merupakan situs peninggalan Islam tertua di Indonesia berupa sebuah mesjid kuno yang arsitekturnya masih perpaduan antara arsitektur jawa kuno pada masa kerajaan Hindu. Hal ini dapat dilihat dengan adanya atap meru, ruang keramat dan tiang guru yang melingkupi ruang cella. Ini merupakan ciri khas dari bangunan-bangunan suci pada masa kerajaan Jawa kuno.
Masjid ini dipercayai pernah merupakan tempat berkumpulnya para ulama (wali) penyebar agama Islam, disebut juga Walisongo, untuk membahas penyebaran agama Islam di Tanah Jawa khususnya dan Indonesia pada umumnya. Pendiri masjid ini diperkirakan adalah Raden Patah, yaitu raja pertama dari Kesultanan Demak.
Mesjid Agung Demak berlokasi di desa Kauman, Demak, Jawa Tengah. Di tempat ini juga terdapat sebuah museum, yang berisi berbagai hal mengenai riwayat berdirinya Masjid Agung Demak. Masjid Agung Demak terletak kurang lebih 26 km dari kota Semarang dipercaya berasal dari kerajaan Majapahit


KLENTENG SAM POO KONG

Klenteng Sam Poo Kong
Dikisahkan bahwa seorang utusan dari Tiongkok yang bernama Sam Poo Tay Djien dalam lawatannya ke Semarang sempat membangun sebuah tempat peribadatan berupa Klenteng. Pada saat itu beliau sedang dalam perjalanannya menuju negara-negara di Asia.
Klenteng Sam Poo Kong memiliki arsitektur perpaduan antara budaya Cina yang kental dengan budaya Jawa, dimana atap bangunan klenteng terlihat seperti bangunan joglo. Selain digunakan sebagai tempat beribadah, Klenteng ini juga merupakan objek wisata yang sangat menarik untuk dikunjungi khususnya pada waktu-waktu tertentu seperti tahun baru Imlek. Klenteng ini terdapat di Jl. Simongan, kawasan Gedong Batu Kota Semarang.


GEDUNG LAWANG SEWU 

Gedung Lawang Sewu
Gedung Lawang Sewu terletak tidak jauh dari monumen Tugu Muda kota Semarang. Dibangun pada tahun 1903, dan selesai atau diresmikan penggunaannya pada tanggal 1 Juli 1907, bangunan megah ini terlihat kokoh dan mencirikan arsitektur yang indah.
Saat ini bangunan yang berusia 181 tahun tersebut kosong dan bereputasi buruk sebagai bangunan angker dan seram. Sesekali digunakan sebagai tempat pameran, di antaranya Semarang Expo dan Tourism Expo.Pernah ada juga wacana yang ingin mengubahnya menjadi hotel. Pada tahun 2007, bangunan ini juga dipakai untuk film dengan judul yang sama dengan bangunannya.


Sumber  : www.central-java-tourism.com
                  www.indotravelers.com/jawa-tengah/objek-wisata